Pemerintah kembangkan wisata nomaden untuk kemajuan industri pariwisata

Pemerintah kembangkan wisata nomaden untuk kemajuan industri pariwisata

Kementerian Pariwisata untuk mempromosikan pariwisata nomaden di Indonesia
Glam berkemah di Mongolia. Pariwisata nomaden telah diusulkan oleh Menteri Pariwisata Arief Yahya sebagai cara untuk mengatasi luas daerah dan kesulitan dalam membangun infrastruktur di pulau-pulau yang sulit dijangkau. (Shutterstock / Christian Kornacker)

kabar-energi.com – Rapat Koordinasi Nasional Pariwisata (Rakornas) yang diadakan dari 22 Maret hingga 23 oleh Kementerian Pariwisata telah mengarah pada program pariwisata nomaden.

Pariwisata nomaden dikatakan sebagai cara untuk menawarkan pariwisata di destinasi alam yang menakjubkan di Indonesia tanpa menghabiskan terlalu banyak waktu.

Pada hari penutupan pertemuan pertama 2018 di Nusa Dua, Bali, pada hari Jumat, forum merekomendasikan percepatan deregulasi dalam fasilitas pariwisata nomaden, seperti pesawat amfibi, helikopter dan sekoci.

“Wisata nomaden mudah dan terjangkau. Dengan tempat wisata yang menarik, akses bangunan dan fasilitasnya layak dengan menggunakan bahan-bahan sementara, ”kata Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam siaran persnya, Sabtu.

Ide pariwisata nomaden muncul dari pengetahuan bahwa Indonesia adalah negara yang luas, dan bahwa industri pariwisata sering kesulitan untuk memfasilitasi wisatawan yang ingin mengunjungi pulau-pulau kecil.

Akses bangunan dan fasilitas seperti bandara dan hotel dalam pulau dianggap sangat menantang.

“Untuk membangun sesuatu yang tetap di setiap area, itu adalah sesuatu yang tidak bisa saya capai dengan jujur. Program saya adalah mengembangkan pariwisata nomaden, ”kata Arief pada peluncuran Peristiwa Maluku Utara pada 13 Maret.

Dia menjelaskan bahwa pariwisata nomaden adalah perjalanan sementara, baik dalam hal akses atau fasilitas. Dia menyatakan harapan bahwa perjalanan dengan cara ini akan mendorong wisatawan untuk mengunjungi destinasi alam di pulau-pulau yang sulit dijangkau, seperti Maluku.

Misalnya, alih-alih membangun bandara yang akan memakan waktu, wisatawan dapat melakukan perjalanan dengan pesawat amfibi atau pesawat yang dapat mendarat di atas air.

Dalam hal fasilitas, menteri mengatakan bahwa alih-alih membangun hotel, wisatawan dapat tinggal di karavan, kamp rumah atau kamp-kamp glam. Dia mencatat bahwa ketiga opsi itu bersifat sementara dan portabel.

“Membangun hotel di Jailolo (Halmahera Barat) akan memakan waktu lima tahun. Karavan tersedia sesuai permintaan, dan mudah dipindahkan ke tempat manapun yang kami pilih, ”katanya.

Wisata nomaden tersedia di tempat-tempat seperti Mongolia, Kazakhstan, dan Maladewa. [JP/na]

Tinggalkan Komentar

%d bloggers like this: